Comeback

Rasanya udah lama banget gak nyentuh blog ini lagi. Entah kenapa, semakin lama gua semakin introvert, bahkan cerita ke internet dimana gak akan ada yang baca aja males.

Yah, begitu. begitu aja.



Terkadang gua berpikir rasanya hidup gua sekarang bland banget. rasanya kalo dalam AVR, kode kehidupan gua tuh begini doang:

LOOP:
        rcall Kuliah_Telat ; memanggil fungsi membiarkan tubuh tidur hingga lewat jam 8
        rcall Main_Dota ; memanggil fungsi menyuruh main dota, melupakan semua tugas
        rcall Pulang ; memanggil fungsi menyuruh badan pulang karena gak ada kerjaan di kampus
        rcall Nonton_Anime ; memanggil fungsi menyuruh mata menonton terus dan gak ngerjain tugas lagi
        rcall Ketiduran ; fungsi ini sebenarnya hanya melakukan delay selama lebih dari 7 jam, entah berapa clock processnya
        rjmp LOOP


Begitu saja terus. Gak banyak kegiatan produktif, kondisi sosial dengan yang lain pun makin lama makin kritis. Rasanya facebook dan twitter dibuka hanya sebagai formalitas, gak gua pakai sebagaimana mestinya lagi.

Mungkin hati ini udah terlalu lelah.
Mungkin badan ini udah terlalu bosan.
Mungkin otak ini juga udah terlalu banyak keram.
Tapi, jiwa gua terus aja ngelanjutin rutinitas keparat itu, baik gua sadar atau enggak.

Autopilot yang terekam sekarang kayaknya udah terlalu kuat. Bahkan hal-hal annual kayak JGTC tadi juga kesannya gak terlalu kuat. Buktinya sekarang gua masih aja belom tidur, dimana seharusnya hati gua udah puas mengsekresikan dopamine. Masih aja galau, masih aja merasa ada yang kurang.

Kira-kira sumber dopamine macem apa yang gua perlukan supaya bisa comeback ya?
Main game asik?
........
....................
...............................

Nah. Been there, done that. Game semenarik apapun pada akhirnya selalu gua onggokin di leptop, icon-nya meraung-raung meminta diklik. Cuma osu! yang jadi pengecualian.

Bermusik? Jalan-jalan? Wisata Kuliner?
Bah.
Pada akhirnya, bahkan dalam pikiran gua sekalipun, hal-hal seperti itu terasa tidak terlalu WAH!.

Mungkin gua mematok standar buat hidup gua terlalu tinggi?
Gua gak tahu itu. Barangkali ini cuma fase. Barangkali 'gua' sekarang lagi terjebak dalam cangkang 'gua' yang seperti ini. Pemalas, suram, introvert.

Barangkali gua kurang bersyukur?
Barangkali yah. Barangkali.

POSTED BY Unknown
POSTED IN
DISCUSSION 0 Comments

Leave a Reply

Diberdayakan oleh Blogger.