Nostalgia

tentunya kalian semua tahu, bagaimana rasanya nostalgia ? ada yang berpendapat rasanya seperti mendapat pencerahan, ada yang bilang kayak leganya abis boker, and stuff.


anyway, ada macem-macem lah pokoke.

kemarin pas bagi rapot, gua diajakin ikut acara Mabit (Malam Bina Insan & Takwa) di esempe gua, SMA Plus PGRI Cibinong. kalo menurut temen gua auvy, sebenernya prosesi Mabit itu gampang, yaitu dateng -> makan->  solat -> tidur -> muhasabah -> solat subuh -> sarapan -> pulang. well, ga beda jauh sama kegiatan gua dirumah, kalo dirumah ditambah kegiatan suci (baca: boker) aja.
gua berangkat sekitar jam setengah 3, dan sampe jam 3-an. saat itu, keadaan sudah rame, banyak banget liliput-liliput yang gua ga kenal, dan berisiknya....... sama aja. gua langsung menuju "golongan belek melek IT" yang udah duduk-duduk buka laptop didepan ruang guru DJ.

sumpah, gua ga nyangka bakal ada komunitas beginian di DJ. (yeah i know, i'm shallow)

dan sodara-sodara, karena itu kegiatan gua emang kaga jauh bedanya kaya waktu di sekolah, yaitu ngobrolin masalah Laptop sampe mulut keluar busa, nge-game, dan boker ayam jago. oke, yang terakhir itu keliru.

Nostalgia menurut om google adalah :
nostalgia describes a yearning for the past, often in idealized form.
buat yang ga ngerti :
nostalgia menyerupai mendambakan masa lalu, seringkali dalam bentuk idealisme diri sendiri

Kenapa gua nulis beginian kali ini ? Tentunya karna gua mendambakan masa seperti kemarin ! mana mungkin kita menemukan kegiatan yang begini positif di pesat, ga bakal boy !! Palingan juga nanti acara semacam "Motivasi" waktu kelas 3. dan ini sudah didapatkan anak Daarul Jannah waktu kelas 1 semester 2 *claps hand*

Bayangkan, acara dimulai pada pukul 3 dini hari - waktu yang paling tepat untuk muhasabah, menurut bunda -, anak-anak diajak solat tahajud berjamaah, dan kemudian muhasabah yang sangat seru sampai pukul setengah 5 menjelang solat subuh. MANTAP !!

Sayangnya, ane ga bisa sebutkan isi dari muhasabah itu, karna ini adalah yang menurut ane membuat DJ patut diacungi jempol. *thumbs up*

Dulu, sewaktu gua masih SMP, gua seneng banget duduk bareng guru, sambil minum minuman boleh beli di Kafe Budi, sambil ngeliatin adek kelas yang lagi main bola. Sambil duduk gitu, kita ngomongin banyak hal, semacam strategi bola, berita yang masih panas, and stuff. Ditambah itu, suasana yang mewah (mepet sawah) dan hawa yang sejuk memang sesuatu yang gua dambakan untuk bisa rasakan di pesat.

but once again, it's really impossible, because DJ is the one in a million.

POSTED BY Unknown
POSTED IN
DISCUSSION 0 Comments

Leave a Reply

Diberdayakan oleh Blogger.