Kisah kenapa ada windows di Linux box ku

Well, sebagai permulaan, saya sendiri pake laptop Dell Inspiron 1440 (Codename Alba). Warnanya ungu. Yeah, ungu. Saya lebih suka warna-warna yang cerah dan nge-jreng. Dan sayangnya, saat itu ekonomi belom nunjukin pengaruhnya ke harga laptop, sehingga cukup menguras dompet.

Sesampainya si Janda di rumah, dengan biadab langsung saya jejelin dengan Live CD, buat ngecek tingkat pertemanannya sama Ubuntu. Alhamdulillah, hanya WLAN yang kaga kedetek secara default. Saya menarik napas lega. Buang sebagai kentut.

Setelah kembali dari sesi live CD, saya pun nyoba ngejajal performa laptopnya. Rupanya seluruh tampilan windows 7 Standard Edition yang secara default udah ada di laptop ini lumayan bagus. Jarang banget lag sekitar 20 detik seperti yang saya rasakan waktu make Windows XP. Palingan juga 10 detik pertama sehabis booting, dan waktu mau akses Dell Dock pertama kali (abis booting juga).

Jadi saat itu saya punya Box yang isinya windows 7. Sayangnya saya masih ga terlalu demen Windows. Jadi kenapa hingga saat ini saya harus menyimpan windows di Box saya? Toh saya ga pake juga.

Sebelum itu, mari kita mundur sejenak dari waktu ini, dan kembali ke waktu dimana saya masih menggunakan laptop IBM lama saya. Saat itu saya kelas 2, dan saya diharuskan membawa laptop setiap hari kamis dan jumat di waktu pelajaran komputer. Katanya "Kalo ga bawa laptop, ga usah masuk kelas saya".

Saya yang waktu itu lagi make Slackware 12, dengan cerdasnya membawa laptop itu ke kelas, mengetahui kita hanya akan mempelajari photoshop (portable == bajaken).

Dia mulai pelajaran, dengan Macbook Pro di depan hidung.
"Yak, coba dibuka photoshopnya. Hari ini kita belajar Pen Tool"
"Ah, Pen Tool. Beginian mah gua tau" batin gua dengan senangnya.
Lalu, gua dengan jumawanya meng-klik menu KDE -> Graphics -> GNU Image Manipulation Program.

"Kalian pilih aja gambar yang saya kasih, terus masukin ke photoshop" oceh sang guru sambil tetap didepan Macbook Pro.

Dan pelajaran berlanjut dengan indah....

Intinya sih, gua ngikutin setiap perintah dia menyesuaikan dengan kondisi Gimp. Pen Tool dibalas Path Tool. Menurut gua itu sama saja. Intinya garisnya bisa ditarik-tarik. Bisa di-stroke, bisa buat ngejiplak.

Sampe saatnya dia ngider setelah ngasih tugas. Guru komputer yang ngajar di kelas emang selalu ngider abis ngasih tugas. Capek duduk terus menatap mesra layar Macbook, mungkin.

Selama ini Dewi Fortuna selalu berpaling ke muka gua setiap dia ngider. Buktinya bisa selamat dengan GIMP selama beberapa minggu belajar sama dia. Yeah *gaya metal*

Sayangnya kali ini, Dewi Fortuna lagi kencan sama Dewi yang tertukar (halah).

Dia ngeliat laptop gua yang menampilkan UI yang sangat berbeda dengan produk besutan adobe itu. "Dam, itu bagus bener programnya..." Dia ngomong tepat disamping gua.

Jegeer...... kayaknya bumi... salah, laptop gua, baru aja disundut tawon. Gua diem.

"Kalo mau terus pake program itu, kamu aja yang jadi gurunya yah?" Ujarnya lagi. Dingin. Dia ga tau kalo gua udah banjir bandang di selangkangan.

"Eh.... Jangan gitu dong om... Saya kan ga bisa apa-apa" kata gua sambil senyam-senyum-salting-gajelas. Dia cuman ngelirik dan langsung ngider lagi.

Spontan, gua ngeliat sekeliling. Semua mata terpaku pada gua. Rasanya kayak tatapan mereka mampu menelanjangi gua.

Yaudah. dengan pengalaman itu, gua bertekad mempertahankan windows, walopun terpaksa. Itu semata-mata demi mempertahankan wibawa gua yang udah hancur lebur dalam pelajaran Komputer Pen Tool terkutuk itu. Gua ga jadi bantai partisi windows waktu nginstall Lucid. Gua pasang 25GB untuk sistem C yang notabene isinya nyaris 17GB, nyisain 8GB. Merasa kurang, gua potong lagi partisi linux gua (sumpah ini gua sedih banget. kayak motong kulup sendiri) 25GB, buat data selama make windows Kelas 2 ini.

Akhirnya gua jarang banget nyentuh Windows, karna gua ga suka pake produk bajakan (photoshop portable, DW portable, flash portable yang terpaksa gua pake demi munculnya nilai komputer gua... you name it). Palingan masuk windows untuk satu tujuan. Belajar komputer dan Main game. Eh, itu udah dua yah?

Ciao.

POSTED BY Unknown
POSTED IN
DISCUSSION 0 Comments

Leave a Reply

Diberdayakan oleh Blogger.